HUBUNGAN VO2MAX DENGAN HASIL AKHIR PERTANDINGAN


 

Hasil akhir pertandingan ditentukan banyak hal; faktor keberuntungan, faktor taktis, faktor non tehnis, faktor kehebatan pemain dan tim dan tentu saja faktor kebugaran tim baik secara individu maupun secara keseluruhan tim.

 Sering kita melihat pemain kita kedodoran di menit 60 keatas. Hal ini terutama disebabkan karena saat pemain dibentuk di masa mudanya intensitas latihan tidak bagus, intake gizi tidak menunjang serta penjadwalan latihan teralu dekat (overtraining) atau teralu jauh (undertraining)., Tulisan saya minnggu lalu mengulas tentang permasalahan tersebut.

Kali ini saya ingin membahas hubungan  antara tingkat kebugaran yang rendah dengan hasil akhir sebuah pertandingan.

 Apa sebenarnya Vo2Max itu? Menurut Wikipedia Vo2Max adalah kemampuan maksimal tubuh seseorang untuk menyalkurkan dan menggunakan oksigen saat melakukan olahraga berat. Intinya, semakin besar kemampuan seseorang menyerap oksigen semakin bagus pula kondisi fisiknya (terutama dalam hal endurance/daya tahan). Seorang pemain bola MUTLAK HARUS memiliki VO2Max tinggi karena permainan sepak bola berlangsung 90 menit dan sangat menguras tenaga.

 Nah, masalahnya, standard pemain kita rata-rata jauh dibawah standard dunia internasional. Di halaman 153 di kurikulum sepakbola INA yang bisa diunduh gratis di berbagai website tercantum standard VO2Max dunia internasional sebagai berikut:

Penjaga Gawang: 51

Bek sayap: 62

Bek tengah (CB): 56

Gelandang: 62

Striker: 60

 Perbedaan standard VO2Max berdasarkan posisi memang lumrah karena ada posisi yang menuntut kinerja yang lebih keras dibandingkan posisi lainnya. Seorang gelandang bertahan paling sering adalah pemain yang memiliki VO2Max tertinggi dalam sebuah tim. Kagawa, contohnya, yang musim lalu bermain untuk BVB Dortmund, adalah pemain berposisi gelandang bertahan yang juga memiliki tingkat kebugaran/ VO2Max tertinggi di Bundesliga musim lalu.

 Lalu apa hubungannya VO2Max dengan hasil akhir pertandingan? Logis saja: kalau pemain memiliki angka VO2Max yang memadai dia akan mampu untuk berlari lebih jauh serta melakukan sprint lebih sering dalam sebuah pertandingan. Alhasil apa yang terjadi? TINGKAT KETERLIBATAN seorang pemain dalam sebuah pertandingan akan meningkat. Bayangkan kalau SEMUA pemain bugar sehingga lebih jauh berlari, lebih sering melakukan sprint dan pada akhirnya lebih terlibat dalam pertandingan, apa yang akan terjadi? Gol bisa dicetak. Gol balasan bisa terhindarkan. Pertahanan lebih ketat dan serangan berlangsung lebih acak. 

 Dengan kata lain, besar kemungkinan,  HASIL AKHIR akan berubah!

 Harapan saya anda bekerja keras meningkatkan level VO2Max anda. Sebagai motivasi gunakan statistik berikut ini:

 „Untuk setiap 10 persen peningkatan VO2Max anda akan bisa berlari 20% lebih jauh dari sebelumnya, melakukan sprint 2x lebih sering dari sebelumnya dan akan terlibat hampir 25% lebih banyak dalam sebuah pertandingan“

Selamat berlatih,

 Coach Timo

(Untuk mengetahui cara-cara mudah mengukur level vo2max anda silahkan baca hal 152 kurikulum sepakbola INA)

sumber: http://coach-timo.blogspot.com/2013/03/normal-0-false-false-false-en-us-x-none.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s