Bola Api Luar Angkasa Hantam Planet Jupiter


CANBERRA (Berita SuaraMedia) – Jupiter kembali dihantam benda asing. Peristiwa itu direkam oleh seorang astronom amatir di Australia, Anthony Wesley, ketika mengamati planet gas raksasa itu, Kamis 3 Juni 2010.

Menurut Wesley, benturan kosmik itu menimbulkan kilatan cahaya. Tampaknya benda asing tersebut terbakar dalam lapisan atmosfer Jupiter.

“Saya tidak percaya saat melihat sendiri kilatan cahaya itu,” kata Wesley seperti yang diberitakan kantor berita Associated Press. “Bola api itu berlangsung sekitar dua detik dan sangat berkemilau,” lanjut Wesley.

Dia dikenal sebagai seorang pemrogram komputer yang juga reputasi bagus di kalangan para astronom profesional karena hobi memantau benda-benda di luar angkasa.

Maka, setelah mengabadikan peristiwa itu, Wesley segera memberitahu para profesional dan juga sesama pemantau amatir.

Penemuan Wesley itu dibenarkan oleh sesama astronom amatir di Filipina.

Menurut kalangan ilmuwan, berdasarkan kilau cahaya yang tidak berlangsung lama dan tiadanya bekas tubrukan, benda yang menghantam Jupiter itu kemungkinan adalah meteor.

“Kami belum pernah melihat hal seperti ini” kata peneliti dari Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA), Glenn Orton.  Pada 1994, Jupiter juga dihantam oleh pecahan-pecahan komet bernama Shoemaker-Levy 9.

Sebenarnya hal ini bukanlah yang pertama dialami Jupiter, Pada Bulan Juli Tahun Lalu, Sebuah komet atau asteroid telah masuk ke planet Jupiter, sehingga membuat lubang putih yang diperkirakan sebesar Bumi.

Laboratorium Propulsi Jet milik NASA telah mengkonfirmasikan penemuan saya melalui teleskop infrared raksasa yang ada di Mauna Kea, Hawaii, ujar Wesley.

Berita penemuan lubang putih dengan diameter dari teleskop sebesar 14,5 inci oleh Wesley tersebut mengguncang dunia astronomi. Para ilmuwan berkata tubrukan akan berakhir beberapa hari lagi.

Wesley menceritakan, ia membutuhkan 30 menit untuk mempercayai titik hitam yang mulai memutari awan Jupiter sejak 19 Juli dan akhirnya menubruk planet terbesar dalam tata surya kita. Ini tubrukan pertama yang dilihat astronom sejak tubrukan komet sebelumnya yang terjadi pada Juli 1994.

“Saya kira itu hanya kejadian biasa saja” ujarnya di website-nya .(ar/vs/bpn) www.suaramedia.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s