“RI Terkuat di Asia Tenggara, Lawan Malaysia Tak Diragukan Lagi”


JAKARTA (Berita SuaraMedia) – TNI Angkatan Udara tidak pernah khawatir dengan kekuatan tempur udara yang dimiliki Angkatan Bersenjata Malaysia. Indonesia memiliki keunggulan pesawat tempurnya saat ini.

“Kalau kekuatan saya kira sama lah yah, bahkan kita lebih unggul sedikit,” kata Kepala Staf TNI Angkatan Udara (Kasau) Marsekal Imam Sufaat.

Dari segi kemampuan pilot pesawat tempur, kemampuan pilot Indonesia lebih dari Malaysia. Contoh saja, saat diadakan latihan bersama Malaysia, kemampuan menembak pilot TNI AU selalu tepat sasaran, sementara Malaysia melenceng.

Ini kelihatan jelas, bahwa kemampuan pilot TNI AU melebihi pilot tentara Malaysia. “Beberapa kali kita latihan di Malindo (Malaysia-Indonesia) Pilot kita targetnya selalu hancur, mereka ada yang miss,” terang Kasau.

Sedangkan untuk kepemilikan pesawat tempur, ada kelebihan dan kekurangannya. Seperti pesawat Sukhoi buatan Rusia, Indonesia baru punya 7 menuju 10 pesawat, sedangkan Malaysia sudah menuju 18 pesawat.

“Tapi kalau F-16 kita punya, sedangkan Malaysia tidak punya sama sekali,” ujar Kasau.

Bahkan, untuk kemampuan aerobatik pun, Indonesia banyak memiliki pilot yang handal di strategi itu, sedangkan Malaysia tidak.

“Jadi tidak perlu dikhawatirkan, baik dari segi kemampuan tentaranya maupun pesawat-pesawatnya,” tuturnya.

Sementara merujuk pada buku berjudul “Pertahanan Negara dan Postur TNI Ideal” karya pengamat militer Universitas Indonesia, Connie Rakahundi Bakrie.

Buku ini diluncurkan istri Mantan Pangkostrad Letjen TNI (Purn) Djaja Suparman pada 2007 lalu, memuat antara lain perbandingan alutsista TNI dengan negara dunia dan utamanya di Asia Tenggara.

Perbandingan Persenjataan:

Secara umum untuk total pesawat tempur TNI-AU berjumlah 247 unit, RSAF (Angkatan Udara) Singapura 153 unit. Meski lebih banyak namun 53 persen pesawat tempur TNI-AU itu dikategorikan fighter dibandingkan milik Singapura.

Di Asia Tenggara, Indonesia terbanyak di mana posisi kedua Vietnam 204 unit pesawat fighter dan Thailand (posisi keempat) 87 unit pesawat.

Malaysia tidak disebutkan namun yang jelas di bawah dari keempat negara yang disebutkan di atas. Jenis pesawat fighter TNI-AU terdiri atas F-5, F-16, Sukhoi, Su-30, dan 2 unit Su-27, F-5, dan berbagai jenis lainnya.

Untuk helikopter yang dimiliki TNI-AU hanya 38 unit terdiri atas dua jenis Assault dan Transport (tipe NAS-332L Super Puma serta NAS-330 Puma). Di Asia Tenggara, jumlah terbanyak helikopter dimiliki Singapura 110 unit, lalu AU Filipina 80 unit. Indonesia berada di peringkat ketujuh dari 10 negara Asia Tenggara. Malaysia tidak disebutkan apakah di bawah Indonesia atau di atasnya.

Sementara itu,  Lembaga Swadaya Masyakarat Forum Indonesia Sejahtera (FIS) meminta masyarakat agar tidak bereaksi berlebihan menghadapi persoalan dengan Malaysia.

“Kita mengajak masyarakat luas agar menanggapi isu persoalan Malaysia dengan kepala dingin,” kata Sekretaris Jenderal FIS, Suriswanto, dalam pernyataan persnya di Jakarta, Rabu.

Ia menyatakan pihaknya prihatin dengan masalah perbatasan Indonesia-Malaysia, pencurian ikan oleh para nelayan Malaysia, dan penangkapan petugas Kementerian Kelautan dan Perikanan oleh Polisi Maritim Diraja Malaysia di perairan RI 13 Agustus lalu.

Namun, dalam menghadapi masalah-masalah ini, Suriswanto meminta masyarakat Indonesia agar tidak meresponsnya secara berlebihan.

Rasa ketidakpuasan masyarakat yang berlebihan dikhawatirkan akan dipakai pemerintah dan anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR RI) untuk mengalihkan isu dari permasalahan yang lebih penting di dalam negeri.

Suriswanto menuturkan pemerintah harus tetap mengutamakan penyelesaian masalah yang berhubungan dengan kepentingan rakyat, seperti kesulitan ekonomi, pengangguran, praktik korupsi, pelanggaran hukum dan ketidakadilan sosial daripada memprioritaskan persoalan Malaysia.

“Kita pun meminta Pemerintah Malaysia agar tidak menanggapi protes rakyat Indonesia karena Indonesia negara demokratis,” kata Suriswanto.

Sebelumnya, berbagai kelompok masyarakat menggelar aksi unjukrasa terkait dengan masalah perbatasan wilayah, eksekusi mati ratusan WNI di Malaysia, penangkapan tiga pegawai Kementerian Kelautan Perikanan oleh polisi Malaysia dan pencurian ikan oleh nelayan Malaysia.

Suriswanto mengatakan, berbagai permasalahan itu harus diselesaikan melalui perundingan yang intensif antara Pemerintah Indonesia dan Malaysia.

“Pemerintah Susilo Bambang Yudhoyono hendaknya segera menyelesaikan permasalahan dengan Malaysia melalui perundingan intensif,” katanya.

Sehari sebelumnya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengajak masyarakat agar memandang dan menyelesaikan masalah dengan Malaysia secara rasional namun tetap tegas.

“Melalui penjelasan ini saya ingin mendudukan persoalan pada tempatnya, mengajak masyarakat bertindak rasional namun memberikan kesan ketegasan kita,” katanya.

Selain bertindak secara rasional, Presiden juga mengatakan Indonesia akan mendorong Malaysia menyelesaikan perundingan mengenai batas wilayah sambil memelihara hubungan yang ada saat ini.

SBY juga menyatakan, meski pemerintah sudah memberikan respons dan penjelasan melalui Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa dan Menkopolhukam Djoko Suyanto, penanganan masalah tersebut masih menjadi wacana publik di dalam negeri.

Berkaitan dengan masalah ini, Kepala Negara berencana memberikan penjelasan pada acara berbuka puasa bersama jajaran TNI di Markas Besar TNI di Cilangkap.

Sedangkan Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro pada rapat kerja bersama Komisi I DPR di Jakarta sebelumnya mengatakan, Indonesia adalah negara terkuat di Asia Tenggara.

Purnomo menceritakan tiga hal yang menunjukkan kedigdayaan Indonesia, utamanya hal-hal yang berkaitan dengan perbatasan.

“Pernah ada kapal nelayan suatu negara yang dikawal kapal perang dari negara yang lebih besar dari Malaysia. (Mereka) ketemu dengan patroli laut kita. Kita dorong mereka keluar dari wilayah perbatasan. Dan dalam banyak kesempatan, kita tahan nelayannya,” kata Purnomo di hadapan anggota Komisi I DPR.

“Kedua, pada tahun 2002, ada suatu perjanjian bahwa daerah di perbatasan itu statusnya status quo. Pada waktu itu, negara tetangga membangun gedung pertanian, bea cukai, dan segala macam di wilayah perbatasan. Oleh anak-anak kita, itu dibongkar semua. Itu suatu bukti anak-anak kita di lapangan tidak main-main dengan kedaulatan negara,” sambung Purnomo.

Purnomo juga mengaku pernah berbincang-bincang dengan banyak komandan lapangan yang turut bergabung dengan latihan gabungan bersama dengan negara tetangga.

Para komandan lapangan tersebut, katanya, melaporkan bahwa kekuatan armada Indonesia tak kalah dengan negara tetangga. “Jadi, inilah dasar saya untuk membuatstatement bahwa negara kita sebenarnya kuat. Negara kita terkuat di ASEAN. Hanya saja, kadang-kadang di antara kita itu suka meremehkan. Itu yang bikin kita sedih,” kata Purnomo.

Ditambahkannya, insiden penangkapan tiga pegawai Kementerian Kelautan dan Perikanan akan menjadi beda jika saat itu ada anggota TNI Angkatan Laut yang berada di lokasi kejadian. “Jika TNI AL ada, itu urusannya jadi lain. Saya bisa kasihinsurance untuk itu,” kata Purnomo. (fn/vs/ant/km) www.suaramedia.com

About these ads

18 gagasan untuk ““RI Terkuat di Asia Tenggara, Lawan Malaysia Tak Diragukan Lagi”

  1. Jelas lah kita paling hanya klah senjata aja tapi klo masalah skill dan keberaniannya RI jelas lebih unggul…………… apalagi TNI AL yang skillnya jauh lebih unggul dari MALAYSIA dan SINGAPURA……………

  2. percuma punya senjata tapi klo ga dipakai….
    masuk ambalat langsung di dor aja pak tentara
    MAJU INDONESIA

  3. kalau kekuatan militer dan alutsista indonesia itu tdk perlu diragukan lagi ,apalagi di kalngan asia tenggara,bahwa sudah diakui indonesia lah negara terkuat no 1 di asia tenggara,dan menyusul indonesia negara terkuat didunia ke urutan18.
    INDONESIA MEMANG HEBAT,JD AQ BANGGA TERHADAP INDONESIA.

  4. menurut saya indonesia adalah militer terkuat di asia tenggara,sebab selain negara kita luas jenis pesawat tempur,kapal perang,dan tank banyak dari negara2 eropa,contoh pesawat sukhoi dari rusia,dari amerika f16 f5 f18 dan lain-lain

  5. Ayo INDONESIA jangan takut sama malaysia jika malaysia menembak Pasukan AL kita balas tembakan jangan takut.Peringkatnya aja kalah jauh dari kita AAAYYYOOO hajar malaysia bila berani macam2 dgn INDONESIA

  6. saudara2….malaysia membuat ketidak setabilan di perbatasan hanya ingin membuat sensasi poloti di negaranya…..pemerinta malaysia dalam masalah politik yang serius….untuk mengalihkan politik ia memprokasi negara kita,,agar perintahnya mendapat dukungan dari rakyatnya……
    sistem pemerinta malaysia menganut paham yahudi…
    coba saudara buka video di situs http://www.youtube.com judulnya parlemen malaysia
    pemerintah malaysia mengalami tekana dari partai2 oposisi yang mulai mendapat dukungan dari rakyatnya……..mari kita dukung reformasi demokrasi di malaysia

  7. …andaikan indonesia mw menebas malaysia di perkirakan hanya butuh beberapa jam sudah rata dengan tanah,..tapi perlu kwand2 sadari siapa yang berdiri di belakang malysia tidak lain adalah Inggiris,sedang kita,..hahahaa…gak da kan….itu karna kita gak terikat blok…majulaaaahhhh indonesiaa merah darahku putih tulangku

  8. Indonesia memang hebat, kekuatan militernya aja terkuat ke 13 di dunia…. jadi berbanggalah menjadi anak indonesia….. I LOVE INDONESIA

  9. saat ini kekuatan militer indonesia naik di peringkat 16 militer terkuat di dunia. gk perlu panas oleh malaysia, Sarawak dan Sabah saja berniat ingin keluar dari kerajaan malaysia dan membentuk negara sendiri..

  10. gue pilih no coment aja,,, tp klo indonesia mau perang,, pasti gue paling depan ngehantam malingsia…..!!! Belanda, inggris, NICA aja keok sama indonesia, apalagi malingsia yG sOk jago… apa mereka pada buta hurup gak tau sejarah….. Toh Pengalaman adalah guru yG utama….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s